NEWS TICKER

2 bulan

Demi Menjaga Motivasi Pasca PTS, MlM 21 Kapas Gelar Outbound

, 28 Maret 2022 103 KALI DILIHAT

 

BOJONEGORO, MediaSorotMata.com – Banyak macam cara yang bisa dilakukan lembaga pendidikan untuk meningkatkan semangat belajar dan merefreshing pikiran siswa setelah melaksanakan Penilaian Tengah Semester (PTS), Senin (28/3/2022).

Salah satunya adalah kegiatan outbound edukatif yang telah dilaksanakan MI Muhammadiyah 21 Kapas Bojonegoro, mengajak seluruh siswa dari kelas I-VI ke tempat Taman Dolanan terletak di Bogo, Kapas, Bojonegoro, Sabtu (26/3), setelah di temui awak media.

Terhitung siswa sebanyak 131 didampingi oleh 13 Guru dan paguyuban siswa mengikuti rangkaian kegiatan outbound dari Tim Sanubari di alam terbuka mengambil paket edukatif. Beragam kegiatan yang dilakukan seperti senam pagi, game ice breaking, game kompetisi, memanah menguji kecermatan hinnga paket edukasi yang meliputi menanam padi di sawah, petualangan lumpur, membuat karya daur ulang, kerajinan gantungan kunci, dan kreasi coklat dari kelor.

Di samping area asri persawahan dan nuansa pedesaan menambah sejuknya perasaan bahagia, Taman Dolanan yang merupakan BUMDes ini terletak di Jati, Desa Bogo, Kecamatan Kapas, Kabupaten Bojonegoro, Jawa Timur.

Diawali dengan kegiatan Apel Pembukaan sekitar pukul 08.00 WIB dalam sambutannya Muhammad Yusron,S.Pd.I. selaku Kepala MI Muhammadiyah 21 Kapas menyampaikan, “Acara ini kami selenggarakan untuk merefresing pikiran anak-anak setelah kurang lebih dua pekan mereka telah melaksanakan PTS tulis, tahfidz juz 30, dan beberapa ujian praktik.

“Kegiatan ini berisikan permainan yang melatih kekompakkan dan kerja sama namun tetap bersifat menyenangkan bagi siswa. “Diharapkan setelah pulang dari Taman Dolan siswa akan merasa kembali bersemangat dan segar pikiran dalam belajar”, imbuhnya.

Memasuki kegiatan outbound siswa diarahkan di halaman luas dan dimulai dengan senam ceria khas anak-anak. Tercatat ada 10 trainer yang memandu kegiatan ini sangat bersemangat demikian juga Bapak Ibu guru mengikuti arahan gerakannya.

Anak-anak tampak senang dan sangat antusias mengikuti kegiatan pembuka ini. Di kegiatan berikutnya anak dibagi dalam jumlah kelompok besar untuk memainkan ice breaking berupa kekompakan.

Di sini anak harus mengatur strategi sedemikian rupa untuk menentukan target menjadi pemenang. Ada diantara kelompok yang sangat ambisius hingga tidak mencapai target adapula yang saling menyalahkan namun tidak sedikit juga yang mengikuti arahan dari salah satu komandan dalam kelompok tersebut. Ternyata dibalik game ini ada makna yang terkandung membuat siswa berpikir pentingnya bekerjasama dan jangan saling menyalahkan.

Kegiatan seru lainnya yang tak kalah menarik adalah ketangkasan mulai panjat tebing di atas kolam air hingga berjalan di atas jembatan gantung mini. Kegiatan yang menitikberatkan pada kesimbangan badan ini menjadi magnet besar setiap anak mengikutinya. Ada yang berhasil dan tak sedikitpula yang gagal. Sebagai konsekuensinya jika gagal maka dia harus tercebur ke dalam kolam yang ukuran airnya selutut orang dewasa. Bagi mereka yang tercebur maka sudah barang tentu harus ganti dengan pakaian baru dan bagi yang tidak bisa melanjutkan ke petualangan berikutnya.

Di sesi game edukatif semua anak dibagi menjadi tiga kelompok yaitu kelas 1 dan 2 membuat kreasi coklat yang bertempat di Balai Desa Bogo, kelas 3 dan 4 membuat gantungan kunci di lokasi, kelas 5 dan 6 memanah dan tarik tambang di lumpur sawah.

Kegiatan yang berada di 3 titik lokasi tersebut mendapat respon yang bagus dari siswa, Banyak di antara siswa kelas I dan II stelah membuat kreasi coklat seperti bentuk kepala hewan ataupun tokoh kartun kemudian dipamerkan langsung di makan di tempat.

Ketika ditanya kenapa tidak dibawa pulang sontak mereka menjawab coklatnya enak dan banyak yang suka makan coklat. Sementara itu di kegiatan membuat gantungan kunci yang diikuti Kelas III dan IV juga tidak kalah menarik. Banyak relief daun kelor yang menjadi ciri khas Desa Bogo dikreasikan dalam bentuk gantungan dan diberi nama siswa. Dari hasil karya ini, mereka akan menjadikan kenang-kenangan dari kegiatan outbound untuk digantungkan ke tasnya masing-masing.

Selain dari kegiatan membuat karya, Kelas V dan VI banyak pada sisi ketangkasan dan kekompakan. Salah satu dari kegiatan yang melatih ketangkasan dan kekuatan yaitu memanah. Setiap anak diberi kesempatan 3 anak panah untuk di arahkan ke target. Kesan dari salah seorang siswa kelas 5 Faizal.

“Kegiatan memanah sangat seru, tadi satu anak panah saya mengenai tengah target sasaran dan itu tidaklah mudah untuk mengatur jari memegang busur, menarik serta melepaskan anak panah butuh sebuah konsentrasi dan usaha.

“Disisi lain masih ada beberapa siswa yang kesulitan menggunakan busur panah namun hal tersebut tidak menyurutkan semangat mereka untuk mencoba dan terus belajar. Setelah puas menguji kecermatan kegiatan berikutnya adalah petualangan mirip benteng Takeshi.

Kegiatan ini merupakan rangkaian paket yang diambil kelas V dan VI dilakukan di sawah yang diisi air full. Dimulai melewati halang rintang berjalan dan melompat di atas bambu yang berdiri kemudian memanjat benteng dan menceburkan diri ke lumpur. Sebagai penutup dari kegiatan ini adalah adu kekuatan berupa tarik tambang di lumpur, Sementara itu salah satu wali siswa Mujiah memberikan tanggapan.

“Kegiatan outbound edukatif ini sangat bagus, karena disisi lain siswa dapat bermain sambil belajar yaitu membuat gantungan kunci melatih keterampilan dan kreatifitas anak”. Bermain itu memang asik tetapi agar lebih bermanfaat lagi permainan itu harus dimodifikasi supaya memiliki makna tersendiri bagi siswa.

Makna disini diartikan sebagai pengetahuan baru yaitu lewat permainan tadi siswa menjadi mengetahui cara membuat kreasi coklat, cara membuat gantungan kunci dan cara memanah.

Kegiatan outbound ditutup dengan acara makan bekal bersama, ada juga siswa yang memakan hasil dari kreasi coklat yang tadi mereka buat dengan raut wajah sumringah. “Insyallah ke depan kita adakan lagi kegiatan-kegiatan yang lebih atraktif lagi dalam menumbuhkan semangat dan motivasi belajar siswa,” pungkas kepala Madrasah. (Jalal)

Related posts

Komentar

Subscribe
Notify of
guest
0 Comments
Inline Feedbacks
View all comments