NEWS TICKER

2 bulan

Hari ke Tiga, Forkopimda Melihat Kepatuhan Masyarakat Semakin Meningkat

, 6 Juli 2021 33 KALI DILIHAT

SIDOARJO, MediaSorotMata.com – Forum Koordinasi Pimpinan Daerah (Forkopimda) Sidoarjo terus bergerak memantau penerapan PPKM Darurat Covid-19 diwilayahnya berjalan baik.

Dihari ketiga penerapannya, Bupati Sidoarjo H. Ahmad Muhdlor Ali S.IP dan Wakil Bupati Sidoarjo H. Subandi SH bersama Kapolresta Sidoarjo Kombespol Sidoarjo Kombes Pol Kusumo Wahyu Bintoro serta Dandim 0816 Sidoarjo Letkol Inf. M. Iswan Nusi dan Ketua DPRD Sidoarjo H. Usman kembali berpatroli keliling Sidoarjo, Senin malam, (5/7/2021).

Kali ini rombongan bergerak dari pendopo Delta Wibawa menuju Kecamatan Sukodono, Taman dan Waru. Setiap jalan yang menjadi rute patroli PPKM Darurat Covid-19 malam kemarin disisirnya.

Bahkan Forkopimda sempat turun dari mobil untuk mengecek kawasan terminal Purabaya atau Bungurasih yang biasa ramai. Ada beberapa toko dan warung yang masih buka diatas jam 8 malam.

Namun mereka langsung bergegas menutup dagangannya saat melihat kedatangan rombongan Forkopimda Sidoarjo. Kali ini mereka masih diberi peringatan. Namun bila diketahui masih melanggar, Pemkab Sidoarjo tidak segan untuk memberikan sangsi bagi pelanggar PPKM Darurat Covid-19.

“Kami tadi cek dari Sidoarjo, Sukodono, Taman menuju Waru, overall semuanya sudah mulai tutup, semua sudah jalan tinggal pernik-pernik kecil yang harus dipastikan,” ucapnya.

Bupati Sidoarjo H. Ahmad Muhdlor Ali atau yang akrab dipanggil Gus Muhdlor mengatakan secara keseluruhan masyarakat sudah sadar mematuhi PPKM Darurat Covid-19. Sampai hari ketiga penerapannya menunjukkan tingkat kesadaran masyarakat cukup tinggi.

Terbukti hampir seluruh toko maupun warung tutup diatas jam 8 malam. Begitu pula aktifitas masyarakat yang sudah tidak banyak terlihat saat jam malam mulai diterapkan pukul 22.00 WIB sampai 04.00 WIB. Begitu juga dengan tempat penginapan yang banyak berdiri di kawasan Bungurasih yang seluruhnya tidak beroperasi.

“Kalau dilihat dihari pertama (penerapan PPKM Darurat Covid-19), ini menurun drastis, terlihat terutama esensial banyak sekali yang sudah tutup, jam 8 (malam) sudah tutup semua, tadi juga sudah jarang kita temui warung kopi yang ada dijalan utama buka, tidak seperti hari pertama ada orang nongkrong di warung kopi-warung kopi, ada penurunan yang cukup drastis lah, tinggal proses masyarakat harus dibiasakan sampai tanggal 20,”ucapnya.

Gus Muhdlor juga melihat angka kenaikan kasus Covid-19 yang diketahui masyarakat menjadikan mereka sadar akan bahaya virus itu. Masyarakat juga tahu bahwa rumah sakit yang ada di Sidoarjo saat ini sudah penuh.

“Progresnya (penerapan PPKM Darurat Covid-19) sudah semakin baik, masyarakat sudah ada kesadaran, mungkin kita melihat begitu besarnya kenaikan Covid yang ada di daerah sekitarnya,” ujarnya.

Gus Muhdlor mengatakan upaya menyadarkan masyarakat untuk patuh terhadap PPKM Darurat Covid-19 dilakukan dengan berbagai cara. Seperti dengan mematikan lampu Penerangan Jalan Umum/PJU. Menurutnya dampaknya cukup besar. Masyarakat menjadi sadar kalau saat ini masa penerapan PPKM Darurat Covid-19.

“PJU -PJU ini dimatikan ternyata dampaknya cukup besar, ketika penerangan jalan ini kita matikan masyarakat juga sadar kalau sekarang PPKM Darurat,” ujarnya.

Penyekatan jalan juga dilakukan untuk membuat jera bagi masyarakat yang berkeluyuran pada jam malam yang telah ditentukan. Dengan penyekatan seperti ini ucap Gus Muhdlor, diharapkan masyarakat sadar untuk tetap dirumah bila tidak ada keperluan yang mendesak.

Dengan dukungan kepatuhan masyarakat terhadap kebijakan PPKM Darurat Covid-19 tersebut, dirinya yakin kasus Covid-19 di Kabupaten Sidoarjo bisa ditekan penyebarannya.

“Selama kita saling mendukung program ini, saya yakin Covid bisa ditekan angkanya semaksimal mungkin,” yakinnya.

Sementara itu Kapolresta Sidoarjo Kombes Pol Kusumo Wahyu Bintoro terus menghimbau masyarakat untuk patuh terhadap kebijakan PPKM Darurat Covid-19. Dirinya bersama Forkopimda Sidoarjo akan bahu membahu menyadarkan masyarakat mematuhi PPKM Darurat Covid-19 untuk menghentikan penyebaran Covid-19. Setiap malam dirinya akan konsisten dalam penegakan PPKM Darurat Covid-19.

Operasi yustisi protokol kesehatan pencegahan penyebaran Covid-19 disetiap kecamatan akan terus dilakukan. Forum Koordinasi Pimpinana Kecamatan/Forkopimka dilibatkan untuk memaksimalkan penegakan PPKM Darurat Covid-19 kali ini.

“Saya harapkan kepada masyarakat untuk benar-benar mematuhi aturan maupun ketentuan PPKM Darurat Covid-19 kali ini,” harapnya. (Nuri)

Related posts

Komentar

Subscribe
Notify of
guest
0 Comments
Inline Feedbacks
View all comments